Laman

10 Pembunuh Tersangar dari Kalangan Keluarga Mafia

[lihat.co.id] - Mafia muncul pada pertengahan abad kesembilan belas di Sisilia. Mafia Amerika muncul dari cabang dari Mafia ini, didorong oleh gelombang imigrasi Italia pada abad kesembilan belas. Untuk mendukung asosiasi Mafia, pembunuhan diperlukan untuk menakut-nakuti (meneror) juga untuk membungkam ataupun mengancam seseorang yang terlibat dengan pengadilan anggota mafia agar ada pengurangan bahkan pembatalan hukuman.

Kadang-kadang pembunuhan disebabkan oleh balas dendam atau karena perbedaan pendapat sederhana.
Pembunuhan menjadi profesi dalam mafia;Anggota yang berprofesi sebagai Pembunuh (hitmen) biasanya mempunyai kemampuan di atas rata - rata anggota lainnya. Perencanaan, pelaksanaan dan pembuangan sisa-sisa (penghilangan mayat) adalah bagian dari keahlian tambahan bagi pembunuh bayaran yang terampil.

Meskipun mereka mempunyai skill yang hebat, keahlian yang sistematis. Namun sebagian besar dari mereka menemui akhir yang cukup tragis di akhir karir mereka. Baik terbunuh ataupun menghabiskan sisa hidupnya di penjara.Dalam daftar ini saya juga menyertakan nama dari perkumpulan mafia dan anggota yang direkrutnya.

10. Joseph “The Animal” Barboza
[lihat.co.id] - Barboza terkenal karena menjadi salah satu pembunuh bayaran paling ditakuti selama tahun 1960, ia diyakini telah menewaskan lebih dari 26 orang. dia memperoleh julukan selama insiden di klub malam ketika dia menggigit dagu seorang pria sampai putus setelah perselisihan.Untuk sementara dia mengejar karir sebagai petinju, memenangkan 8 dari 12 pertandingan dibawah moniker "The Baron." Meskipun ada beberapa upaya untuk menjalani hidupnya yang legal namun dia akan selalu kembali ke kejahatan.

Pada tahun 1950 dia menjalani hukuman 5 tahun di Massachusetts Institute Pemasyarakatan, di mana ia menyerang penjaga dan narapidana lainnya pada berbagai kesempatan. 3 tahun di penjara dia melarikan diri dengan sesama narapidana, namun segera ditangkap kembali. Setelah dibebaskan, dia terlibat dengan gangster besar dan mulai petualangan hitamnya sendiri. Waktu itu dia juga mulai bekerja sebagai pembunuh bayaran pertama untuk Keluarga Penjahat Patriarca.

Selama bertahun-tahun jumlah korbannya bertambah, seperti yang dilakukan reputasinya sebagai pembunuh bayaran. Senjata pembunuh yang disukainya adalah pistol dengan peredam, meskipun diperkirakan ia juga bereksperimen dengan bom mobil.

Barboza segera menjadi sosok yang kuat dan dihormati di dunia kriminal, namun ruam kepribadian dan reputasi kekerasan segera membuat banyak musuh berbahaya.
Setelah dipenjara atas tuduhan pembunuhan, dia mengetahui bahwa teman-teman lamanya merencanakan untuk membunuhnya.

Dia setuju untuk bersaksi melawan bos mafia Raymond Patriarca, sebagai imbalan atas perlindungan oleh FBI. Setelah hidup dalam program perlindungan saksi untuk beberapa waktu, musuh-musuhnya akhirnya berhasil mengakap dia. Pada tahun 1976, ia disergap di luar rumahnya dan langsung tewas oleh ditembak.

9. “Crazy” Joe Gallo
[lihat.co.id] - Joseph Gallo adalah Anggota mafia yang terkenal dari keluarga mafia Profaci, yang berbasis di New York. Dia membunuh tanpa sebab dan dianggap terlibat dalam banyak kontrak pembunuhan atas perintah bos Joe Profaci. Ironisnya julukannya tidak ada hubungannya dengan reputasi pembunuhnya.

Banyak gangster menjulukinya "Gila" karena kebiasaannya membaca baris dialog dari film-film gangster dan meniru karakter mafia fiktif. Reputasinya melonjak pada tahun 1957 ketika ia dicurigai (meskipun tidak pernah terbukti) menjadi orang-orang bersenjata dalam pembunuhan massa kuat bos Albert Anastasia.

Gallo kemudian memimpin sebuah geng dalam upaya untuk menggulingkan pemimpin keluarga Profaci, Joseph Profaci. Upaya itu tidak berhasil dan banyak teman dan kerabatnya secara sistematis dibunuh oleh anak buah Profaci. Situasi makin buruk bagi Gallo, pada tahun 1961 dia dihukum atas tuduhan pemerasan selama 10 tahun penjara.

Saat di penjara dia mencoba untuk membunuh sesama narapidana dengan mengundang mereka secara sopan ke dalam sel dan kemudian memberi mereka makanan dicampur dengan strychnine. Dia dibebaskan setelah menjalani 8 tahun hukumannya. Setelah dibebaskan, Gallo bertekad untuk mengambil alih Joe Kolombo sebagai pemimpin keluarga mafia Kolombo.

Pada tahun 1971 sebuah gangster Afrika-Amerika menembak Kolombo 3 kali di kepala atas perintah Gallo.Namun, Gallo akan segera bertemu dengan akhir tragisnya. Pada tahun 1972 ketika ia sedang makan di sebuah restoran seafood dengan keluarga dan pengawalnya, seorang pria bersenjata gunshot melalui pintu belakang menembak Gallo lima kali di dada. Dia terhuyung-huyung ke jalan dan roboh mati. Tersangka utama pembunuhan itu diduga adalah Carlo Gambino, yang diduga memerintahkan pembunuhan itu sebagai balas dendam karena pembunuhan temannya, Joe Kolombo.

8. Giovanni Brusca
[lihat.co.id] - Giovanni Brusca sangat terkenal sebagai salah satu anggota paling kejam dan sadis dalam sejarah Mafia Sisilia. Dia mengklaim telah membunuh lebih dari 200 orang, meskipun angka ini tampaknya tidak mungkin dan pihak berwenang belum banyak mengungkap. Brusca dibesarkan di Palermo, Italia dan mulai bergaul dengan tokoh-tokoh dunia dari usia muda. Dia akhirnya menjadi anggota sebuah "pasukan kematian", yang menyelesaikan pembunuhan atas perintah bos Salvatore Riina. Brusca berpartisipasi dalam pembunuhan jaksa anti-Mafia Giovanni Falcone tahun 1992. Sebuah bom besar dengan berat hampir setengah ton ditempatkan di bawah jalan tol di Palermo.

Ketika mobil Falcone lewat, Brusca meledakkan bom itu, disamping membunuh Falcone banyak warga sipil ikut menjadi korban ledakan yang dasyat tersebut. Ledakan itu begitu besar membuat sebuah lubang besar di jalan dan terekam pada monitor gempa lokal. Segera setelah itu Brusca menghadapi masalah, mantan temannya bernama Giuseppe di Matteo yang juga informan menginformasikan bahwa dia terlibat pembunuhan Falcone.

Untuk membungkam Di Matteo, Brusca anaknya 11 tahun, dan mulai menyiksanya selama 2 tahun.
Dia juga mengirim foto-foto mengerikan dari anak yang disiksa pada Di Matteo, menuntut agar dia menarik kesaksiannya. Akhirnya anak itu dicekik dengan garrote dan tubuhnya dilarutkan dalam asam untuk menghilangkan bukti.

Brusca dijatuhi hukuman penjara seumur hidup namun berhasil melarikan diri, dan melanjutkan aktivitas di kejahatan terorganisir. Pihak berwenang akhirnya menangkap dia di sebuah rumah kecil di pedesaan Sisilia. Para petugas yang menangkapnya mengenakan topeng ski untuk menyamarkan identitas mereka dari Mafia, menghindari serangan balasan yang umum dari mafia.

Dia didakwa dan dihukum dengan banyak pembunuhan , di atas kalimat pembunuhan yang dia terima secara in absentia dan saat ini dalam penjara di mana ia akan tetap untuk sisa hari-harinya.

7. John Scalise
[lihat.co.id] - John Scalise menjabat sebagai salah satu orang pembunuh utama Al Capone selama era larangan miras tahun 1930-an dan '40an.
 
Ketika dia berusia dua puluh tahun dia kehilangan mata kanannya dalam pertarungan pisau, yang kemudian diganti dengan kaca mata satu. Setelah itu, Scalise memperkuat hubungan massa dan mulai menerima kontrak pembunuhan dari persaudaraan Gennas. Dia kemudian diam-diam membelot ke Chicago outfit dan kontrak menerima kontrak dari Al Capone.

Scalise juga menjalani hukuman penjara 14 tahun untuk pembunuhan waktu itu, dan dia dilaporkan memukuli beberapa narapidana sampai parah.

Dia mungkin adalah yang paling terkenal karena menjadi tersangka dalam Pembantaian Hari St terkenal Valentine, ketika tujuh orang berbaris dinding dan diberondong dengan brutal oleh gangster berpakaian perwira polisi.Scalise ditangkap dan didakwa dengan pembunuhan, meskipun ia dinyatakan tidak bersalah karena kurangnya bukti. 
 
Setelah kejadian itu, Capone mendengar rumor bahwa Scalise dan 2 pembunuh bayaran lainnya terlibat dalam komplotan untuk menggulingkan kepemimpinannya. Dia menjawab rumor itu dengan mengundang mereka dalam pesta pribadi sebelum memukuli ketiganya sampai hampir mati dengan tongkat baseball, sampai penegak hukum turun tangan menyelesaikan pekerjaannya dengan pistol.

6. Tommy DeSimone
[lihat.co.id] - Tommy DeSimone dikenal dalam penggambaran oleh aktor Joe Pesci pada filem tahun 1990 berjudul "Goodfellas.", digambarkan dalam film DeSimone sebagai seorang pria kecil,namun dalam kenyataan DeSimone besar,kekar,tinggi sekitar 2 meter dan berat 225 pond.

Dia terbukti telah menewaskan sedikitnya 6 orang secara pribadi, meskipun total diperkirakan lebih dari 11.dIa digambarkan oleh informan Henry Hill sebagai "psikopat sejati"

DeSimone melakukan pembunuhan pertamanya pada tahun 1968, saat berjalan di jalan dengan Henry Hill ia melihat seorang pria tak dikenal berjalan menuju pasangan ini. Dia berpaling kepada Henry dan berkata: "Hei, lihat ini" lalu berteriak: "Hei bajingan" dan ketika orang itu menoleh dia menembak orang itu sampai mati.

Ini tidak menjadi yang terakhir kalinya dia membunuh secara sepontan. Di sebuah bar milik mafia Jimmy Burke,adu mulut pecah antara DeSimone dan pelayan bar muda bernama Michael "Spider" Gianco ketika tagihan minuman salah. DeSimone mengeluarkan pistolnya dan menuntut agar si penjaga bar menari untuknya. Ketika Dia menolak, DeSimone menembaknya di kaki.

Seminggu kemudian di bar yang sama DeSimone mulai mengejek Spider karena kakinya terluka dan dia menjawab dengan mengatakan: “Why don't you go fuck yourself Tommy?” Yang membuat orang terbahak. DeSimone segera mengeluarkan pistolnya dan menembak Spider tiga kali di dada, membunuhnya.

Setelah keterlibatannya dalam Heist Lufthansa yang terkenal, Tommy DeSimone menjadi pembunuh bayaran untuk teman dan dalang dari pencurian, Jimmy Burke.Mereka bekerja untuk melenyapkan informan dan meningkatkan hasil curian.

Salah satu korban pembunuhan adalah teman yang sangat dekat dengan Tommy bernama Stacks Edwards, seseorang yang pada awalnya enggan untuk dia bunuh. Dia diberitahu oleh Burke bahwa dia mungkin menjadi "buatan" anggota mafia jika dia membocorkan pembunuhan , jadi dia setuju. Mengunjungi tempat persembunyian Stacks Edwards 'dia menembaknya enam kali di dada dengan pistol berperedam.

Pada akhirnya, temperamen Tommylah yang menyebabkan kematiannya. Dalam kemarahan buta dia telah membunuh dua teman dekat dari keluarga Gambino yaitu bos John Gotti, William "Billy Batts" DeVino dan Foxy Jerothe. Pembalasan terhadap pembunuhan ini Gotti beranggapan harus membunuh DeSimone dengan tangannya sendiri. Henry Hill kemudian mengatakan di acara Howard Stern bahwa pembunuhan itu "Butuh waktu lama" karena Gotti ingin DeSimone menderita. Ketika dia meninggal, dia berusia 28 tahun. Dan mayatnya tidak pernah ditemukan.

5. Salvatore Testa
[lihat.co.id] - Salvatore Testa adalah mafia Philadelphia yang menjabat sebagai pembunuh bayaran bagi keluarga kejahatan Scarfo dari 1981 sampai kematiannya pada tahun 1984. Ayahnya, seorang kriminal yang sangat sukses, dibunuh oleh bom paku pada tahun 1981 meninggalkan Testa dengan kontrol dari bisnisnya baik yang legal maupun yang tidak.

Hal ini membuat Testa sangat kaya ketika dia berusia 25-tahun. Testa adalah individu yang sangat agresif dan dia membunuh 15 orang secara pribadi selama tahun-tahun aktifnya. Salah satu korban dari sekian banyak korban adalah orang yang merekayasa pembunuhan ayahnya; mafia sekaligus bodyguard Rocco Marinucci. Mayat Marinucci ditemukan tepat satu tahun setelah pembunuhan ayah Testa . Mayat itu dipenuhi luka tembak dan 3 bom cherry yang tidak meledak disumpalkan di dalam mulutnya.

Testa berkata : ". Saya berharap bajingan itu masih hidup sehingga saya bisa membunuhnya lagi"
Testa juga selamat dalam upaya pembunuhan.Pertama kali, Testa sedang duduk di luar sebuah restoran di sebuah pasar Italia, ketika sebuah Sedan Ford melambat dan dengan sliding shot gun mulai muncul keluar jendela mobil .

Testa terkena banyak tembakan beruntun, mengenai perut dan hampir membuat lengan kirinya putus. Dia akhirnya pulih dan para pelaku terpaksa pergi bersembunyi setelah Testa mengetahui siapa mereka.

Testa bertemu kematiannya setelah dijebak dalam sergapan oleh teman-teman mantan mafia. Dia ditembak di belakang kepalanya dari jarak dekat. Motif pembunuhannya adalah ketakutan yang meningkat dari bos keluarga mafia Scarfo, yang beranggapan Testa sedang berebcana untuk melawannya.

4. Salvatore “Sammy the Bull” Gravano
[lihat.co.id] - Giuseppe Greco adalah seorang mafia Italia yang bekerja sebagai pembunuh bayaran di Palermo, Italia selama 1970-an. Tidak seperti pembunuh bayaran lainnya, Giuseppe Greco saat menjadi buronan untuk sebagian besar karir kriminalnya. Dia jarang bekerja sendiri, tapi menggunakan "pasukan maut" dari gangster yang memegang AK-47 yang secara rutin akan menyergap korban dan memberondongkan korban dengan peluru. Dia dinyatakan bersalah saat menjalankan 58 pembunuhan, meskipun total keseluruhan diperkirakan lebih dari 80.

Pada satu kesempatan penting, dia menyiksa dan membunuh seorang remaja yang ayahnya juga tewas. Dikabarkan bahwa ia melarutkan mayat mereka dalam larutan asam. Pada 1979 Giuseppe Greco adalah anggota tingkat tinggi dan dihormati Komisi Mafia. Dia melakukan sebagian besar pembunuhan antara tahun 1980-83, selama Perang Mafia II.

Tubuh korbannya biasanya dibawa ke "ruang kematian" - sebuah gubuk tempat tokoh-tokoh Mafia untuk menyiksa, membunuh dan melarutkan mayat korban dalam asam. Pada tahun 1982, Palermo bos Rosaria Riccobono diundang ke sebuah barbekyu di rumah Greco. Setelah Riccobono dan rekan-rekannya yang paling kuat tiba, mereka dibunuh oleh Greco beserta Pasukan Kmatiannya setelah diperintahkan oleh bos Salvatore Riina, yang pernah diintimidasi oleh kekuatan dan kekayaan Riccobono. Mayatnya tidak pernah ditemukan dan mayat -mayat itu dikabarkan menjadi makanan babi yang kelaparan.

Greco dibunuh di rumahnya pada tahun 1985, oleh dua mantan anggota pasukan kematian miliknya, Ironisnya Salvatore Riina yang memerintahkan pembunuhan itu, yang percaya Greco menjadi terlalu ambisius dan terlalu independen berpikiran untuk tetap hidup Dia meninggal di usia 33-tahun

2. Abraham “Kid Twist” Reles
[lihat.co.id] - Abe Reles sejauh ini adalah pembunuh bayaran yang paling terkenal terlibat dengan Murder Inc, sebuah kelompok rahasia pembunuh kontrak yang bekerja untuk Mafia antara 1920-1950an.
 
 Dia kebanyakan aktif sebagai mafia selama tahun 1930-an, ketika dia membunuh untuk berbagai keluarga mafia New York. Senjata pilihannya adalah pemecah es, yang dia sangat ahli menggunakannya untuk menusuk kepala korban sampai otak. Reles rentan terhadap temperamennya tang membabi butaa, dan sering membunuh secara spontan. Pada satu kesempatan penting dia membunuh petugas parkir karena gagal membawa mobilnya cukup cepat.
 
 Lain waktu, dia mengundang seorang teman untuk makan malam di rumah ibunya. Setelah makan selesai, dia menusuk pria itu dengan pemecah es dan membuang mayatnya dengan bantuan teman.

Sebagai seorang remaja, Reles terlibat dalam boot-legging selama era larangan, dan segera menjadi terkenal di dunia kejahatan terorganisir. Dia kemudian lulus ke bisnis rentenir dan keberhasilannya diimplementasikan ke dia di daftar pembunuhan teman dan mantan mafia, Meyer Shapiro.

Reles dan beberapa teman gangster kemudian disergap oleh anak buah Shapiro, meskipun tidak ada yang tewas dalam percobaan pembunuhan itu.
 
 Meyer Shapiro melanjutkan untuk menculik pacar Reles 'dan memperkosanya di sebuah ladang jagung. Reles kemudian melakukan misi balas dendam, untuk membunuh Meyer Shapiro dan kedua saudaranya dan juga mengambil alih operasi haramnya.

Setelah gagal dalam beberapa usaha pembunuhan, Reles masuk ke rumah Irving Shapiro (keluarga meyer Shapiro)dan menyeretnya keluar di jalan untuk mempermalukan dia, sebelum menembak dia sampai mati.

2 bulan kemudian, Reles menemukan Meyer Shapiro dan menembaknya di wajah dari jarak dekat. 3 tahun berlalu, sebelum Reles akhirnya menemukan saudara Shapiro ketiga dan terakhir. 
 
William Shapiro diculik oleh Reles dan anak buahnya, sebelum dipukuli dan kemudian dikubur hidup-hidup.
Pada tahun 1940, Reles menghadapi tuduhan pada sejumlah pembunuhan dan kemungkinan besar akan dieksekusi jika terbukti bersalah. 
 
Untuk menyelamatkan dirinya, dia mengkhianati teman mantan dan anggota Murder Inc, 6 diantaranya kemudian dieksekusi.

Dia segera dijadwalkan untuk bersaksi melawan bos mafia kuat Albert Anastasia, dan berada di bawah penjaga konstan dalam sebuah kamar hotel pada malam sebelum sidang.

Keesokan paginya dia ditemukan tewas di trotoar luar. Tidak diketahui apakah dia dilemparkan atau didorong keluar jendela, atau dia tengah mencoba melarikan diri.

1. Richard “Ice Man” Kuklinski
[lihat.co.id] - Mungkin pembunuh bayaran yang paling terkenal dalam sejarah, “Ice Man” Kuklinski diperkirakan telah membunuh lebih dari 200 orang (tidak pernah perempuan, atau anak-anak) dengan tangannya sendiri.

Dia beroprasi di New York dan New Jersey tahun 1950-88 dan bekerja sebagai pembunuh bayaran bagi keluarga mafia DeCavalcante, serta berbagai KEluarga mafia lain yang menonjol. Kuklinski melakukan pembunuhan pertamanya di usia 14, mengalahkan pengganggunya sampai mati dengan sepotong kayu.
 
Untuk menghindari identifikasi tubuh, Kuklinski memotong ujung jari anak itu dan menanggalkan giginya sebelum membuang sisa mayatnya di jembatan Selatan Jersey

Saat masa remajanya dan awal dua puluhan, Kuklinski menjadi pembunuh berantai terkenal di Manhattan, brutal membunuh orang gelandangan untuk menebar ketakutan. Sebagian besar korban ditembak atau ditikam, dan kemudian pergi untuk menjatuhkan yang mereka meninggal.

Dia juga mulai bisnis, dan akan mengalahkan siapa saja yang menentang dia. Reputasinya untuk kebrutalan segera menarik perhatian banyak keluarga mafia , yang berusaha memanfaatkan bakatnya untuk kekerasan dengan membuatnya menjadi penegak hukum di jajaran mafioso.

Dia menjadi rekan dari keluarga kejahatan Gambino, melakukan perampokan dan juga membajak video porno. Suatu hari, seorang anggota dihormati dari keluarga Gambino bernama Roy DeMeo membawa Kuklinski dalam mobilnya dan mereka parkir di jalanan kota.
 
DeMeo kemudian dipilih target acak, seorang pria berjalan dengan anjingnya. Dia kemudian memerintahkan Kuklinski untuk membunuhnya. Kuklinski cepat keluar, berjalan ke arah pria itu dan menembaknya di bagian belakang kepala saat dia lewat. Ini adalah awal dari karir Kuklinski sebagai pembunuh bayaran.

Selama 30 tahun berikutnya Kuklinski bekerja dengan sukses sebagai pembunuh bayaran. Julukannya "Iceman" berasal dari metodenya dalam pembekuan korbannya untuk menyamarkan saat kematian dari pihak berwenang.

Kuklinski juga terkenal karena metode eksekusinya, yang paling tidak biasa penggunaan panah ditancapkan di dahi korban, meskipun dia lebih sering menggunakan sianida sebagai racun.

Ketika pemerintah akhirnya mengidentifikasi Kuklinski sebagai pembunuh bayaran terkenal, mereka menemukan bahwa bukti yang ada sudah cukup untuk menetapkan Kuklinski sebagai pembunuh.

Keputusannya dilakukan sting operation, sebuah agen rahasia berpura-pura menyewa Kuklinski untuk membunuh, dan merekam Kuklinski berbicara mendalam tentang bagaimana dia akan melaksanakannya. 
 
Setelah itu, dia segera ditangkap dan didakwa saat mencoba untuk mendapatkan sianida untuk pembunuhan yang direncanakan. Dia menerima 5 hukuman seumur hidup karena pembunuhan berturut-turut setelah mengakui banyak pembunuhan. Dia meninggal di penjara karena sakit ketika dia 70 tahun.
Sumber

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...