Laman

Klasifikasi Makhluk Hidup

Klasifikasi Makhluk Hidup

Inti Materi                     
A.      SISTEM KLASIFIKASI
Sistem klasifikasi yaitu suatu sistem yang memudahkan dalam mempelajari dan mengenali makhluk hidup dengan pengelompokan menurut persamaan dan perbedaan ciri-cirinya. Sistem klasifikasi makhluk hidup pertama kali dipelopori oleh Carolus Linnaeus pada abad ke-18, tahun (1707-1778). Prinsip klasifikasi yang digunakan oleh Carolus Linnaeus adalah pengelompokan  makhluk hidup berdasarkan persamaan ciri dan pemberian nama dengan sistem tata nama ganda (binomial nomenklatur).
Proses Klasifikasi :
  1. Sistem klasifikasi alami, pengelompokan berdasarkan ciri morfologi, anatomi, dan fisiologinya.
  2. Sistem klasifikasi filogeni, pengelompokan yang berdasarkan sejarah evolusi.
  3. Sistem klasifikasi buatan, pengelompokan berdasarkan persamaan ciri morfologi yang mudah dilihat secara fisik.
Contoh Klasifikasi :
                Kingdom              : Animalia
                Filum                     : Chordata
                Classis                   : Mamalia
                Ordo                      : Carnivora
                Familia                  : Falidae
                Genus                   : Panthera
                Species                 : Panthera pardus

B.   SISTEM TATA NAMA MAKHLUK HIDUP
                Untuk memudahkan komunikasi antar ilmuwan, Carolus Linneus pada tahun 1735 menciptakan sistem tata nama. Bahasa yang di gunakan oleh Linnaues dalam sistem tata nama adalah bahasa latin, karena pada masa Linnaues bahasa tersebut adalah bahasa ilmiah yang universal. Sistem tata nama terdiri dari dua bagian, yaitu bagian pertama sebagai nama genus dan bagian kedua sebagai penunjuk spesies. Sistem penamaan yang terdiri dari dua bagian disebut sistem tata nama ganda atau binomial nomenclature. Sistem tata nama ganda juga memasukan singkatan nama orang yang pertama kali mengidentifikasi suatu spesies makhluk hidup. Contohnya yaitu  pisang dengan nama ilmiah musa paradisiaca L. Nama genus pisang adalah musa sedangkan spesiesnya paradisiaca. Identifikasi pisang pertama kali dilakukan oleh Linnaues (di singkat L). Ilmuwan biologi di manapun akan menggunakan istilah Musaparadisiaca jika berkomunikasi tentang pisang.
                Aturannya yaitu nama genus di mulai dengan huruf besar, nama penunjuk spesies di mulai dengan huruf kecil. Kedua bagian tersebut di garis bawahi jika di tulis dengan tangan, atau di cetak miring jika di ketik dengan komputer. Nama  penemu di tulis dalam singkatan atau di tulis lengkap di belakang nama penunjuk penemu spesies. Nama penemu di tulis dengan awal huruf besar dan tidak di garis bawahi atau tidak di cetak miring.
 
C.  MANFAAT MEMPELAJARI KLASIFIKASI
  1. Bermanfaat bagi orang-orang yang ingin mengetahui keanekaragaman hayati.
  2. Mengenal berbagai spesies  makhluk hidup meliputi ciri-ciri makhluk hidup, dan interaksi antara makhluk hidup dengan lingkungannya.
  3. Menentukan habitat yang harus di pertahankan guna melindungi spesies langka.
  4. Pengenalan spesies penting yang dapat dimanfaatkan untuk kepentingan manusia.
D.  BEBERAPA ALTERNATIF SISTEM KLASIFIKASI
     Pengelompokan makhluk hidup berdasarkan kriteria sederhana. Kriteria tersebut antara lain :
1.       Manfaat, misalnya ada kelompok tanaman obat, tanaman pangan dan tanaman hias.
2.       Tempat hidup, misalnya ada kelompok tumbuhan atau hewan air, dan tumbuhan atau hewan darat.
3.       Ukuran, misalnya pada tanaman ada kelompok tanaman pohon, semak, perdu atau herba.
4.       Alat gerak, misalnya ada kelompok hewan yang bergerak dengan sirip, sayap atau kaki.
Sistem Dua Kingdom
Sistem dua kingdom adalah sistem klasifikasi yang pertama. Dalam sistem ini makhluk hidup dikelompokan dalam dua kelompok besar, yaitu kelompok tumbuhan (kingdom Plantae) dan kelompok hewan (kingdom Animalia). Makhluk hidup dalam kingdom Plantae memiliki ciri mampu mebuat makanannya sendiri dengan cara fotosintesis (bersifat autotrof). Sedangkan makhluk hidup dalam kingdom Animalia memperoleh makanan yang sudah berupa bahan organik dari lingkungannya (bersifat heterotof).
Sistem Tiga Kingdom
Sistem tiga kingdom muncul setelah ditemukannya mikroskop. Penggunaan mikroskop mengungkapkan adanya makhluk hidup renik (mikroorganisme) bersel satu (uniseluler) atau bersel banyak (multiseluler) yang memiliki ciri tumbuhan dan hewan.
Sistem Empat Kingdom
Sistem empat kingdom muncul setelah berkembangnya teknik dan alat penelitian yang lebih canggih. Salah satu alat tersebut adalah mikroskop elektron. Mikroskop ini dapat mengungkapkan struktur ultra mikroskopik sel makhluk hidup, seperti membran inti.
Sistem Lima Kingdom
Sistem lima kingdom dikembangkan oleh R.H. Whittaker pada tahun 1969. Sistem ini didukung oleh banyak ilmuwan biologi. Pada sistem lima kingdom, jamur dipisahkan dari kingdom Plantae berdasarkan ciri struktur sel dan cara memperoleh makanannya. Jamur dikelompokan dalam kingdom Fungi. Oleh karena itu, sistem lima kingdom makhluk hidup terdiri dari Monera, Protista, Fungi, Plantae, dan Animalia.

E.            IDENTIFIKASI ATAU DETERMINASI 
                Identifikasi ciri-ciri khas hewan atau tumbuhan adalah menentukan nama hewan atau tumbuhan dengan benar dan menempatkannya di dalam sistem klasifikasi hewan dan tumbuhan. Caranya dengan menggunakan:
  1. Ingatan; determinasi dilakukan berdasarkan ingatan kita tentang tumbuhan atau hewan yang dikenal sebelumnya.
  2. Bantuan orang lain; determinasi tumbuhan atau hewan dapat dilakukan dengan meminta bantuan ahli-ahli botani, zoologi, atau siapa saja yang dapat membantu.
  3. Spesimen acuan; identifikasi suatu jenis tumbuhan atau hewan dilakukan dengan membandingkan secara langsung dengan spesimen acuan yang telah diidentifikasi.
  4.  Pustaka; cara lain untuk melakukan determinasi adalah dengan membandingkan ciri-ciri tumbuhan atau hewan yang diidentifikasi dengan deskripsi atau gambar-gambar yang ada dalam pustaka.
  5.  Komputer; perkembangan teknologi di bidang komputer dan biometrika berhasil menciptakan suatu program komputer yang dapat menyimpan, mengolah, dan memberikan keterangan tentang tumbuhan atau hewan.
Konsep Penting          
·      Sistem klasifikasi alami: Pengelompokan berdasarkan ciri morfologi, Anatomi dan fisiologi.
·      Sistem klasifikasi filogeni: Pengelompokan yang memperhatikan sejarah evolusi.
·      Sistem klasifikasi buatan: Pengelompokan berdasarkan ciri morfologi yang mudah dilihat.
Urutan jenjang takson makhluk hidup dari yang tertinggi ke terendah adalah kingdom, filum/ divisi, kelas, ordo, family, genus dan spesies. Sistem tata nama makhluk hidup menggunakan bahasa latin yang merupakan bahasa ilmiah universal. Sistem ini terdiri dari dua bagian sehin gga disebut tata nama ganda atau binomial nomenclature.
Identifikasi (Determinasi) ciri-ciri khas hewan atau tumbuhan adalah menentukan nama hewan atau tumbuhan dengan benar dan menempatkannya di dalam sistem klasifikasi hewan dan tumbuhan. Identifikasi (determinasi) dapat dilakukan dengan ingatan, bantuan orang lain, spesimen acuan, pustaka, atau komputer. Kunci identifikasi merupakan acuan yang paling sering digunakan untuk mengidentifikasi tumbuhan maupun hewan.

Keanekaragaman makhluk hidup dipelajari dengan cara klasifikasi, yaitu mengelompokkan makhluk hidup berdasarkan persamaan ciri dan pemberian nama dengan sistem tata nama ganda. Kelompok makhluk hidup (takson) dari jenjang yang tertinggi ke terendah adalah kingdom, filum (untuk hewan) atau divisi (untuk tumbuhan), kelas, ordo, famili, genus, dan spesies. Sistem tata nama ganda (binomial nomenclature) adalah sistem penamaan makhluk hidup menggunakan dua kata yang merupakan nama latin.

Kunci identifikasi merupakan acuan yang paling sering digunakan untuk mengidentifikasi tumbuhan maupun hewan. Kunci identifikasi disebut juga kunci dikotom, merupakan kunci identifikasi dengan menelusuri jalur yang ditetapkan oleh keputusan beraturan dengan setiap pilihannya adalah biner (karena hanya ada dua alternatif).

Konsep Sulit
binomial nomenklatur, kelas, spesies, divisi, takson, genus,  famili, kunci identifikasi, taksonomi, filum dan ordo                                           

Konsep-konsep tersebut dirasa sulit oleh siswa  karena guru sebagai pengajar tidak menerangkan konsep-konsep tersebut secara lengkap dan jelas sesuai dengan pengertian yang sesungguhnya. Kebanyakan siswa tidak mengetahui konsep-konsep tersebut.

Miskonsep
Dalam keseharian siswa di sekolah sering salah mengartikan antara Makhluk Hidup, Makhluk tak Hidup dan Benda Mati.
Sebagai contoh : Batu di golongkan kepada benda mati, padahal seharusnya batu digolongklan kepada benda (makhluk) tak hidup.

Saran
·         Dikarenakan materi pembelajaran cukup sulit, guru sebagai pengajar harus menerangkan materi pelajaran lebih mendalam tetang konsep – konsep makhluk hidup.
·         Bagi siswa Pelajari lebih banyak dan mendalam tentang konsep-konsep mahluk hidup.

Daftar Pustaka
Asri.  (2009). Klasifikasi Mahluk Hidup. From http://asrimaniz.files.wordpress.com/2009/06/klasifikasi-mahluk-hidup2.pdf. 22 Maret 2011.
_____ (____). Klasifikasi Ilmiah. From http://www.wikipedia.org/wiki/klasifikasi_ilmiah. 22 Maret 2011.

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...