Laman

Apa yang Di maksud dengan oil discharge monitor (ODM)



Peraturan 15 dari Bab II MARPOL 73/78 mensyaratkan bahwa tanker harus dilengkapi dengan discharge oil monitoring yang disetujui dan sistem kontrol. Sistem ini dapat beroperasi pada salah satu dari beberapa prinsip, tetapi harus disertifikasi untuk memenuhi spesifikasi kinerja diadopsi oleh IMO, termasuk peralatan perekam yang menunjukkan kandungan minyak dan laju discharge.
Catatan ODM harus menunjukkan tanggal dan waktu operasi. Catatan harus dijaga untuk diperiksa selama tiga tahun. ODM harus digunakan bila ada pembuangan limbah ke laut dan harus disusun dengan otomatis menghentikan pengeluaran ketika tingkat seketika keluarnya minyak lebih dari yang diizinkan oleh regulasi. jika terjadi kerusakan pada  ODM juga harus menghentikannya pembuangan minyal dan harus dicatat dalam buku catatan minyak. Dimulai pada tanggal 4 April 1993, kapal tanker dengan ODM yang rusak dapat melakukan hanya satu perjalanan ballast (dengan menggunakan alternatif manual untuk menentukan kadar minyak efluen nya), sebelum melakukan perbaikan ke ODM.
Penggunaan ODM diwajibkan ketika pemakaian ballast dari tangki kargo atau CBT, tangki air kotor, atau air lambung kapal dirawat. Ballast yang kotor dari tangki kargo, atau SBT yang diduga mengandung minyak, harus dibuang ke laut di atas garis air kapal kecuali:
# Permukaan ballast yang diperiksa dan ditemukan bebas dari minyak langsung sebelum pembuangan,
# Tank-tank telah tetapkan selama waktu yang cukup untuk memungkinkan pemisahan yang sesuai, dengan tingkat minyak / interface yang air telah ditentukan menggunakan detektor interface yang disetujui dan membebaskan adalah menurut gravitasi, atau
# Garis pembuangan dilengkapi dengan sistem perpipaan bagian-aliran yang berada di bawah pengamatan di seluruh pembuangan.

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...